Senin, 04 Mei 2009

Potret Diri dan Cerita Perjalanan


"Perjalanan panjang telah membawa kita pada wujud yang tak pernah terbayangkan, hadir di tempat yang tak pernah kita duga"

Perjalanan Ruh dalam penantiannya di Lauhul Mahfudz pun tertiup, yang pada akhirnya singgah dalam tempat mulia yang bernama Rahim sang ibu. Jeda dari pengembaraannya dan menjalani tempat awal kehidupan baru yang akan dimulai. Sebuah persinggahan, at the point of no return, bergerak menuju kesempurnaan yang Ia janjikan. Sampai pada 21 Januari 1982, wujud baru pun telah lahir untuk menapaki jalan persimpangan alam menunggu hari keabadian........tanpa akhir, tanpa tepi............

Senyum bahagia pun tertoreh dari wajah-wajah yang penuh harap, kelak ia akan menjadi insan yang membanggakan. Sang jabang bayipun mulai nampak atas Kehendak Yang Kuasa dengan segala rahasia-Nya. Bukan mata yang segera ia buka, tapi kaki yang segera ia tapakkan.
***


Ketika waktu berjalan terasa begitu cepat berlalu
Ketika kita merasa kehilangan jiwa untuk terus bermimpi
Ketika kita tak sanggup berdiri dengan penuh rasa percaya diri
Ketika kita tak lagi punya cinta yang terasa abadi

Sesungguhnya hidup harus kita sadari
Bahwa setiap nafas yang kita hembuskan
Setiap langkah yang kita jejakkan
Berlalu dengan sedikit makna

Selayaknya kita berhenti sejenak dari pelarian kita menuju akhir
Bukan kembali ke awal
Tapi mencoba untuk merenungi kembali
Tentang langkah kita yang telah terlewati
Tentang mimpi kita yang belum terbukti
Tentang ke"aku"an kita yang belum teruji
Tentang cinta kita yang mungkin masih terselip rasa benci
Jeda... menata kita untuk lebih bermakna
*****

Inilah yang menjadi semangat untuk melepaskan lelah dari perjalanan yang cukup panjang dengan segenap persoalannya. Meluangkan sedikit waktu untuk memaknai setiap hembusan nafas dan setiap jengkal langkah dalam setiap detak waktu, lewat rangkaian kata dalam puisi, cerpen ataupun sekedar uneg-uneg yang mengganjal di perasaan. Barangkali lewat Ruang Jeda ini, perjalanan tidak menjadi begitu sia-sia. hehe.

Salam kenal dan terimakasih atas persinggahannya.
Lewat sempitnya waktu yang telah mempertemukan kita dalam .........

25 Jejak Yang Tertinggal:

yans"dalamjeda" mengatakan...

L A P O R A N
Nama : Yans
Pekerjaan : Pengangguran terselubung, pembangkang terbuka
Catatan : Yang bersangkutan sepanjang hidupnya tidak
pernah melakukan kebaikan
Sebagai warganegara
Laporan Selesai

*menyadur puisi Gus Im

Hasil Kreasi - adisp007 mengatakan...

Ini ni blog yg mantap. :)
Bnyk ruangnya.Untung g' tersesat.Huft. . (-_-')

kaneadventure mengatakan...

Kunjungan balasan.
Nice blog

Gita mengatakan...

Berkunjung

ruang4belajar mengatakan...

semoga kita bisa saling mengisi dan memaknai segala hal dengan lebih jujur.
salam kenal.

aszita warda personal blog mengatakan...

blognya bagus .. :)

ceritadibah mengatakan...

permisi, saya mampir.. keren blognya

salam kenal :)

Naila mengatakan...

ow.. ternyata cowok???
hehehe, udah follow rada lama, baru sadar kalau yang empunya ternyata cowok, subhanaallah..
kekuatan "kata" nya keren banget, magis!!

ARTIKELKU mengatakan...

aku singgah sejenak diruangmu
menghela nafas seraya membaca tulisan indahmu...
dan aku terpana
salam hangat

Rini Intama mengatakan...

nafas ruang jedamu hangat

sketsa dalam sunyi mengatakan...

rutinitas seringkali memerlukan jeda untuk sekedar mengevaluasi perjalanan diri yang telah dilalui dan menyusun rencana baru untuk perjalanan yang akan datang

curusetra mengatakan...

sepertinya ini tempat yang menyenangkan untuk rehat sejenak.

salam kenal, mas. :)

The Bitch mengatakan...

mas, mas. fesbugnya ndak ada yg personal?

obat alternatif mengatakan...

yapz benar bgt tu mas hidup itu memang harus di sykuri,,,karena di dunia ini gx ada yg abdi,,nanti jg kita semua bkal kembali k asal lg..

denhilmi mengatakan...

berhenti sejenak... melihat teman sebayaku yg lama tak menemui cintanya.... semoga engkau tetap menjadi sahabat sejati...

desi ristiani mengatakan...

liiiiiike :)

tour and travel surabaya mengatakan...

dlem bgt maknax.. :) slam knal..

jual beli online mengatakan...

wow, jati diri yang teruntai dengan bait puisi-puisi yang indah. bak alunan lagu yang syahdu...

ani mengatakan...

baru baca tulisan ini...bagus puisinya. intinya sama, tafakkur. akhirnya bisa ke sini lagi untuk kedua kalinya.

julia mengatakan...

jeda itu memang tidak ada awal dan akhir
tiba-tiba saja muncul saat bosan mulai hinggap

makasih buat jeda nya ya.
merefresh q setiap aku bosan dan letih

zaskia mengatakan...

mantap articlenya sob,lain dari yang lain..thanks ya..
maju terus dan sukses selalu..
salam kenal..

Hafid mengatakan...

Fotonya keren mas bro

agen poker mengatakan...

Artikelnya sangat menarik, semoga bisa bermanfaat bagi orang banyak, lanjutkan kerja kerasnya yah gan ^_^

Agen Poker
Agen Domino
Agen Poker Domino
Poker Online
Bandar Domino
Domino 99
Capsa Susun
Adu Q


Model Jepang Blasteran
Artis Jepang Tercantik
Harvestmoon Terbaru di iOS
Poker Domino Online Android/iOS

Fransiska Lim mengatakan...

Artikelnya bagus, thanks for sharing. Makasih yah sudah membagi artikel ini

HITSDOMINO.COM | AGEN POKER ONLINE | AGEN DOMINO99 ONLINE | AGEN BANDARQ

CARA MENDAPAT KOMISI REFERAL 15% HITSDOMINO

PANDUAN CARA BERMAIN POKER ONLINE

ARTIKEL BERITA INDONESIA

Website Kami : hitsdomino.com
Daftar Disini : DAFTAR
BBM : 2A439BDF
YM : hitsdomino@yahoo.com

Christiani Tan mengatakan...

agen domino online
agen domino99
agen bandarQ
agen bandar poker

Posting Komentar

Akhirnya tiba di Ruang Rehat
Ruang bersama untuk saling memberi nafas, dan setiap kata adalah nafas Ruang Jeda